Advice

AN UNEXPECTED TURN

Thursday, April 25, 2013

A song that reminds me the reason why I am created by HIM. I keep on listening to this non-stop lately. Well, who knows when their exact time will come? No one knows.

It is time to reflect back our deeds done in this world. Is it enough to guarantee our place in Jannah or not? Check back and renew our intentions to live in this world LillahiTaala everyday. 

Redha Allah. Siapa yang tak mahu. Ya, Redha Allah. 

This is just a simple reminder that I would like to share with my brothers and sisters.

I wonder who will come to pray for me when I die. I just, wonder.

Forgive me for all my wrongdoings. Halalkan makan minum. Don't worry, I forgive everyone everytime I want to sleep and when I wake up in the morning. If I do owe any of you money or things, leave a comment or contact me. Please do so. Thank you. May Allah grant each of us HIS redha and barakah. 

Aminn Ya Rabb.
Puisi

GERIMIS RINDU

Thursday, April 25, 2013
Minda tepu kaku,
Cerna semua satu-satu,
Raga kata "aku menyerah",
Jasad makin lama makin lemah.

Aku sudah lama tidak menulis. Bukan sibuk. Bukan malas. Kepala penuh dengan idea, perkara, peristiwa yang bagi aku terlalu pantas ceritanya. Aku masih cuba untuk hadam. Aku tidak rasa aku melalui semua ini dahulu. Mungkin kerana aku masih leka dan lalai waktu itu. Tapi kini, apa yang berlaku seakan satu pengajaran yang Allah bagi untuk aku belajar. Satu hari, dua tiga pengajaran. Bahkan ada hampir 4-5 pengajaran yang perlu aku telan.

Aku mahu menulis. Aku mahu menaip. Jari aku ini sudah gersang sangat gayanya nak menari nari di atas papan kekunci. Almaklumlah, ini sahaja kelebihan yang aku boleh canangkan. Dek kerana apa pun aku tak pasti, selalu terbantut keinginan diri untuk menulis di blog ini. Apa yang sempat aku tulis, aku tulis dalam diari pakai pensil picit. Nak termuntah juga karyanya aku conteng.

Proses hidup yang aku lalui, mematangkan diri. Jika dilihat semula betapa banyak waktu yang aku bazirkan. Lalai itu bahaya. Leka itu pemusnah raga. Aku masih tidak percaya aku seperti itu dahulu. Syukur. Aku lebih bahagia kini. Bahagia kerana aku tidak lelah hidup di dunia. Aku nantikan hidup yang kekal lama di sana.

Aku mahu berkarya. Mahu terus dengan minat di dada. 

Aku rindu kau orang semua walaupun aku tak tahu siapa. Yang baik ambil lah, yang buruk tinggalkanlah.

Gerimis Rindu? Ya , moga kau tahu apa rasa rindu lillahiTaala itu.


Aku sudah lama tidak berdamping dengan kamera besar itu. Rindu.